Dimana Udara Segar?

Hai kamu sang pencinta rokok.. bagaimana kabar jantung dan paru-parumu? Sehat? Pagi-pagi harusnya ketemu sama udara yang segar dan sejuk ...

Hai kamu sang pencinta rokok.. bagaimana kabar jantung dan paru-parumu? Sehat?


Pagi-pagi harusnya ketemu sama udara yang segar dan sejuk agar tingkat konsentrasi dan semangat untuk bekerja pun lebih meningkat. Tapi berbeda dengan saya, berasa tidak pernah menemukan udara yang benar-benar segara. Iya, udara yang tanpa asap rokok. Katanya perokok pasif itu lebih berbahaya ketimbang perokok aktif. Nah lhoo, gimana dengan nasib saya dong? Help me, please.....!!!

Asap rokok bagi saya itu sangat mengganggu kenyamanan dan konsentrasi. Jujur, saya juga kurang suka sama laki-laki yang merokok depan saya. Karena asapnya itu yang membuat saya gak nyaman dan berasa sesak aja gitu. Boleh aja sih merokok asalkan nggak di depan saya atau di belakang saya, intinya jangan di dekat saya. Kalau boleh menyarankan sama laki-laki yang suka banget merokok nanti aja lah merokoknya kalau sudah jam istirahat, atau nggak lagi ada saya ini. Nanti kalau saya susah napas, gimana mau tanggung jawab? Huft -___-

Super sebel kalau sudah ada yang sengaja banget ngerokok dekat saya, halah berasa pengen injek-injek deh tuh rokoknya terus saya bisikin (kalau mau merokok nanti aja pas jam istirahat atau diluar aja). Dan seharusnya juga ada peraturannya sih, kalau lagi jam kerja nggak ada istilah tuh ngerokok sambil kerja. Kalau sembari ngopi sih no problem deh yah. Hmm, mau bikin peraturan juga gimana saya ini hanya seorang karyawan bukan bosnya jadi iya bikin serba salah juga mau negor gimana. -___-

Hai kamu, yang posisinya sama kek saya ada saran gak buat orang-orang yang suka merokok kalau lagi jam kerja? Please, komen dibawah ya :)

See you.. ;)

You Might Also Like

52 komentar

  1. Sarkasme banget untuk perokok heheee....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi ini bukan maksud untuk penghinaan ko :)

      Hapus
    2. Iya...mas ini sekedar ungakapan realita...mbak Wida saja kok jangan tersinggung ya...kasihan mbak wida yg susah payah bikin artikelnya....

      Hapus
  2. emang sedikit menjengkelkan sih kalau pas duduk bareng sama orang yang lgi ngerokok, kebetulan saya juga gak suka rokok. tapi gemana lagi, mereka juga pnya alasan kalau bumi ini bukan hanya miliki orang-orang bukan perokok. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi setidaknya bisa menghargai sama orang yang tidak suka dengan rokok :)

      Hapus
  3. Balasan
    1. Seorang penghirup asap rokok dari orang yang sedang merokok atau orang yang terpapar asap rokok dari asap yang dikeluarkan perokok aktif

      Hapus
  4. aku juga sebel sama asep rokok, bukannya apa apa sih, tapi yang ngerokok juga nyebabin orang sekitanya jadi sakit paru paru juga ya mb wida

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku cuma sesak napas aja mba hehehe

      Hapus
  5. Saya dulu peroko aktif, karena sesuatu hal saya akhirnya memutuskan berhenti sampai sekarang, berkumpul dengan teman2 yang rata2 perokok, dapet dua bonus hehhe asep Rokok dan Ledekan dari kawan2, biar diledek kaya kodok (karna kodok gak ngerokok) saya tetap menyanyangi teman2 saya hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kodok kan hewan, hewan kan semuanya nggak ngerokok =p

      Hapus
  6. Super sebel kalau sudah ada yang sengaja banget ngerokok dekat saya, ha...ha...ha...sungguh ungkapan yang sangat lugas.... Memang siih mbak jika seseorang yang alergi dengan asap rokok itu sangat terganggu....tapi saya tipe cowok bukan perokok mbak....he...he...tankyu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mau gimana lagi rata-rata lingkungan disini perokok semua x__x

      Hapus
  7. perokok: mereka oang yg dermawan suka berbagi asap dg sukarela, mereka juga menyukseskan program KB krna beresiko impoten, jadi tidak masalah merokok di tempat umum ASAL ASAPNYA DITELAN :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya yah kalau dibisa di telan biar nggak mubazir hahaha

      Hapus
  8. Itulah kenapa saya nggak suka sama laki-laki, hahaha..
    Saya juga nggak suka rokok, mubazir, ngumpulin racun di badan & bau mulut sama badannya.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau mas hendra suka laki-laki apa kata dunia :D

      Hapus
  9. Tapi perokok itu membantu mensukseskan program pemerintah loh, mengurangi jumlah penduduk secara tiba2, mueheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau rokok itu barang mubazir tapi masih banyak yang merokok dan pada aktif

      Hapus
  10. cukup informasiin ke si perokok,

    "gw sesak deket rokok, mau bantu gw gak, jauhin dikit rokokloe dari gw"

    kalo gak mau, kita lah yg menjauh

    BalasHapus
  11. harus diomongin langsung sih, wid. kadang perokok, ngerasa biasa aja, toh soalnya ga ada yg negur. tpi klo stelah d tegur malah terlihat bodo amat, ya mau ga mau, harus pergi bentar jauhi dari perokok. asap rokok emang ga enak sih. tapi klo asap shisa masih enak kok. aroma buah''an. bhahaha

    BalasHapus
  12. saran saya besok2 jangan matiin rokoknya , tapi umpetin aja koreknya , karena rokok tidak akan berbahaya kalo tidak ada koreknya (api)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha oke juga sarannya, thanks kak naim :)

      Hapus
  13. huhahaha nih artikel nya :( saya perokok tapi lagi usaha juga berhenti merokok mbak wida ,tapi saya usahakan deh gak merokok depan mbak wida ,,hehehehe

    BalasHapus
  14. adukan ke komite karyawan aja mba, bikin peraturan baru, rokok hanya boleh jam istirahat dan di luar kantor. kantorku dulu gitu soale, dibuatkan tempat khusus untuk perokok saat jam istirahat aja

    BalasHapus
  15. aku selalu kesel ama orang yang ngerokok, aku selalu ingin menghajarnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi jangan sampai di hajar beneran ya hehe

      Hapus
  16. Alhamdulillah udah diniatin enggak merokok dari kecil sp sekarnag tidak jadi perokok :-) walaupun pernah coba coba. Ahhh gak ada enak enaknya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yah memang seperti itu mungkin rasanya kalau bukan pencinta rokok mas.

      Hapus
  17. ah, dulunya aku perokok namun sekarang jadi alergi sama rokok...hirup aromanya langsung pusing aja....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bagus deh ternyata sebagian ada yang tidak merokok juga teman blogger ini.

      Hapus
  18. sabar y mbak wida.... semoga asap segera berlalu....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepertinya asap rokok nggak akan berlalu kalau semua pecandu rokok berhenti hehe

      Hapus
  19. Diambil hikmahnya ajah Mba... :D

    BalasHapus
  20. orang yang tidak merokok memang tidak akan merasa nyaman jika berada di dekast orang yang perokok,benar juga, apalagi lebih bahaya sang perokok pasif..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah gimana coba cara negurnya mas?

      Hapus
  21. Saya sependapat dengan mba wida, saya juga benci perokok. kasihan mereka yang perokok pasif, karena lebih berbahaya menghirup asap rokok si peokok aktif.

    BalasHapus
  22. Saya juga tidak suka jika orang merokok berdekatan saya...tidak tahan dengan bau asapnya :(

    BalasHapus
  23. saya juga sangat kesel kalo ada yang ngerokok trus deket2. susah nafas jadinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Langsung buang saja rokoknya biar nggak sesak nafas lagi :D

      Hapus
  24. Alhamdulillah gue enggak ngerokok. Bangga. :D

    Sempet kesel juga kalo ada temen yang udah tau gue nggak ngerokok, tapi dia malah ngerokok deket-deket gue. Nggak menghargai, kan. Udah dibilangin tetep aja susah. Mau nggak mau, gue yang harus menghindar. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bagus dong yog, bisa terbebas dari racun nantinya yang di hisap dari rokok :)

      Hapus
  25. Senasib nih mbak, saya ngga kuat banget sama yang namanya asap rokok. Kalo udah ada yang ngerokok di sekitar rasanya pengen banget terbang entah kemana biar ngga ngehirup baunya. Kalau lagi di tempat umum sih masih bisa pergi kemana gitu buat ngehindarinnya, tapi kalau udah dalam mobil, bis, atau angkatan umum ngga tau lagi deh mesti gimana. Perokoknya juga kebanyakan ga peka, udah kita tutup hidung, nutup muka malahan mereka juga ga ada sadar-sadarnya. Apa mesti ditegur dulu ya mbak Wida?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh aja kak Nurul di tegur secara baik-baik saja mungkin lebih baik ya :)

      Hapus