Mungkin Sudah Waktunya

Hmm, hai geng how are you? *sok inggris lu* Belakangan ini nggak tahu kenapa saya jadi suka berdandan atau merias diri pakai make-up, cont...

Hmm, hai geng how are you? *sok inggris lu*

Belakangan ini nggak tahu kenapa saya jadi suka berdandan atau merias diri pakai make-up, contohnya ingin tiap hari pakai pensil alis, eyeliner maupun maskara. Sebelumnya saya sangat cuek banget kalau urusan dengan make-up, soalnya dulu tomboy dan nggak mau ribet oleh make-up. Tapi sekarang semenjak sudah mencapai usia 20, saya jadi lebih suka bereksperimen dengan yang namanya make-up.

Mungkin sudah waktunya saya harus bisa mengurusi diri sendiri, salah satunya dengan bisanya saya berekspresi dengan make-up yang banyak macamnya. Saya sebagai pemula dalam hal per make-up an tidak begitu banyak mempunyai alat make-up, hanya memiliki beberapa saja.

Jenis alat make-up yang saya punya saat ini, yaitu pelembab, bedak tabur maupun bedak padat, BB cream, pensil alis, eyeliner, lipbalm, lipstik, blush on dan maskara. Itulah beberapa alat make-up yang saya punya saat ini, mungkin kedepannya saya akan menambahkan beberapa jenis alat make-up seperti, toner, foundation, concealer, eyeshadow dll.

Awal-awalnya sih saya nggak begitu paham bagaimana cara mengaplikasikan eyeliner dan maskara. Secara kan kedua jenis make-up tersebut bagi pemula itu sangat sulit, beda lagi kalau sudah yang fasih dalam hal pengaplikasian make-up mungkin bagi mereka sangat gampang untuk menerapkannya. Tapi semakin kesini, saya melihat tutorial make-up di youtube tentang bagaimana cara mengaplikasikan eyeliner dan maskara yang baik dan benar. Setelah menonton beberapa tutorial dari berbagai macam channel orang, saya sudah mulai paham dan bisa cara menerapkan eyeliner dan maskara itu.

Tapi kenapa iya, wanita itu identik dengan berbagai macam jenis make-up sedangkan laki-laki hidupnya itu sangat simple tanpa adanya make-up yang begitu banyak. Menurut saya, mungkin wanita memang sudah kondratnya seperti itu selalu hidupnya dengan penuh keribetan dan sehingga wanita juga perlu tampil cantik di hadapan publik, makanya perlu yang namanya berbagai jenis make-up. Hmm, tapi entahlah saya tidak tahu bagaimana asal usulnya kehidupan wanita pada zaman dahulu. *skip*

Di usia yang sudah menginjak kepala dua (20) tentunya dan perlu memperhatikan tubuhnya apalagi perawatannya. Tapi tidak semua perempuan yang sangat peduli dengan perawatan, dan masih banyak pula perempuan diluar sana yang masih tak acuh dengan perawatan wajahnya, dan sebagian kaum hawa lebih senang dengan penampilan yang natural.

Untuk hal tersebut saya tidak setuju, kalau ada seseorang yang berprinsip untuk berpenampilan wajah yang sangat natural (without make-up). Karena kalau tidak sama sekali memakai peralatan jenis make-up nanti wajahnya terlihat kusam dan tak seperti terawat. Tapi setidaknya kalau ingin berpenampilan natural itu, kita bisa memakai pelembab untuk sehari-hari dan bedak kalau perlu. Hal tersebut tidak akan membuat menor bukan? Hanya saja akan terlihat segar, coba saja kalau tidak percaya dan buktikan sendiri.

Kalau kamu (khususnya perempuan) kalau sudah menginjak usia 17 tahun keatas sudah mulai memperhatikan wajah kalian belum? Atau ada yang sudah memakai jenis make-up yang saya sebutkan diatas untuk sehari-hari?

You Might Also Like

41 komentar

  1. kalau saya dari kelas 6 sd sudah berbaur dengan make up oleh mama saya, tapi itu juga hanya sebatas pencuci wajah sama pelembab, setelah itu makin ke sini jadi makin sering bermakeup, al hasil karena terlalu terobsesi pengen punya wajah cantik, malah jadi berjerawat :( akhirnya di berhentiin deh bermake-up nyaa .. sampai sekarang juga jadi males buat dandan, biasa-biasa aja tuh ..

    pernah juga saya pakai jenis-jenis yang sudah di sebutkan di atas, tapi makenya suka di awal aja, soalnya kalau kata orang jelek yaa aku mah suka ga di terusin lagi -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi suka males iya kalau udah muncul jerawat, tapi saya pribadi tipe kulit yang badak pake apa aman-aman aja seneng deh :D

      Hapus
  2. aku sih cuman pake bedak lalu lipbalm langsung cuss... soalnya gamau ribet wkwkwk...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya tiap orang beda-beda iya hihihi

      Hapus
  3. saya sih sebagai cowok nggak ngerti soal make up

    tapi, kalau melihat sih saya lebih suka liat wanita yang dandanannya biasa aja nggak terlalu heboh banget dengan banyak make up sampe menor banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau yang menor-menor itu mungkin mau kondangan, aku sih dandan juga biasa aja nggak menor-menor banget hihi kalau acar-acara tertentu kali iya :D

      Hapus
  4. udah hal wajar ko kalo umur di atas 20 lagi suka2nya dandan, apa lagi kalo udah menikah, kan udah ada sunahnya harus terlihat cantik di depan suami

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe iya nih mbak defa \=d/

      Hapus
  5. Sudah sewajarnya bagi perempuan untuk merawat diri, apalagi jaman sekarang sudah abnyak sekali produk kecantikan di media cetak maupun elektronik yang memudahkan dan memanjakan wanita dalam hal perawatan tubuh.

    BalasHapus
  6. Dulu sih gak ngerti dandan. Tapi semenjak udah kerja mau gak mau harus ngerti dan harus dandan. Tapi kalau mau jalan aku cuma pake pensil alis sama lip balm aja sih, Wid. Soalnya alis aku tipis banget. Sampe dikatain sama temen temen kalau bisa ngeliat tuyul. Huhu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaaa....kalau kerja sih memang udah tuntutan kali ya mbak untuk tampil segar dan menarik. tapi yang dituntut lagi bagaiaman terlihat segar dengan make up yang tidak terlalu menor dan didukung otak yang brilian kali ya mbak. heeee

      Hapus
    2. Icha : Wahhh temenmu suka bener aja ca wkwkwk

      Mbah dinan : Iya mbah kalau kerja berdandan itu memang tuntutan supaya terlihat fresh gitu di hadapan rekan-rekan kerja :))

      Hapus
  7. Harusnya sih merhatiin, tapi jangan lebay. \:p/

    BalasHapus
  8. kalau itu sih udah waktunya nyari pasangan mbak dan lanjut kayaknya ke jenjang yang lebih serius....karena kalau udah mau dandan mulu, kata orang tua...itu tandanya mau dicarikan jodohnya...heeee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmmm kayaknya nggak gitu juga deh mbah :D

      Hapus
  9. Waktu yang mengubah seseorang dan lingkungan mbak tapi terus terang saya jarang kok?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jarang terlewati iya mbak hihihi

      Hapus
  10. Hemmmmmm banyak juga yang koment dan berkunjung ya gan, nyimak aja ane ya!

    BalasHapus
  11. Jika di pikir ber make up ribet ya, alatnya banyak. Tapi bagi perempuan mungkin beda ya, uda jadi ritual wajib di cermin rias

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi perempuan yang masih pemula juga bisa dikatakan ribet sih hehehe

      Hapus
  12. Ih aku jadi pengen make up'an. Cucok cyin.

    BalasHapus
  13. kalau menurut saya pilihlah make up yang senada dengan kulit, sebab ternyata ada juga yang ngak cocok ama kulit, benarkan mbak :D

    BalasHapus
  14. saya minat juga make up ni..cuma tidak suka kalau terlalu tebal.
    Tapi bedak dan lipstick (atau lip balm) selalunya ada..hihi

    BalasHapus
  15. Lagi jatuh cinta atau fall in love kali mbbaaaaa!

    BalasHapus
  16. Ternyata, kita beda...















    Jenis kelamin

    BalasHapus
  17. wajar di usia 20tahun sudah ber make up. saya pernah melihat anak SD yang sangat menor sekali tapi lambat laun mukanya menjadi rusak karena make up yang digunakan tidak cocok dengan kulitnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aduh anak SD udah dandan, ada-ada aja

      Hapus
  18. Saya suka sama cewek yg dandanannya natural (siapa yg nanya coba?) :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Natural itu whitout make-up alias nggak pake make-up sama sekali? -_-

      Hapus
  19. Harus banget merhatiin, namanya cewek itukan cantik dan harus dirawat hehe...Tapi ya jangan yang aneh2 juga, seperlunya tidak berlebihan.

    BalasHapus