Sharp Eyes

"Dasar sinis..." "Dasar sombong..." "Dasar galak..." "bla bla bla..." Itu adalah kata...

Sharp Eyes

"Dasar sinis..."
"Dasar sombong..."
"Dasar galak..."
"bla bla bla..."

Itu adalah kata-kata yang sering saya terima ketika bertemu dengan orang baru bahkan teman yang sudah lama kenal. Rasanya ingin nangis kalau banyak orang yang berkomentar tentang fisik saya. Merasa sakit hati? Iya. Karena dengan memiliki mata tajam seperti itu membuat sebagian teman-teman bahkan orang yang melihat wajah saya jadi salah paham. Pernah waktu itu di tegur sama salah satu teman waktu masih duduk di bangku sekolah berkata seperti ini "Wid, kamu kalau liat ke aku/lain-lain liatnya biasa aja dong jangan pake mata sinis gitu takut liatnya".

Sedih campur pengen ketawa juga sih pada waktu itu karena mau gimana lagi toh keadaan mata saya seperti ini bawaan dari lahir. TAJAM! Bukan sinis. Kadang orang suka salah artiin pandangan saya dikira aku ini orangnya sinis dan sombong. Duh kalau boleh jujur nih, apa yang mesti di sombongin coba dari saya ini? nggak ada.

Apalagi kalau ada orang baru nih liat wajah saya mungkin mereka berpikiran kalau saya ini sinis terhadap orang tersebut padahal mah nggak sama sekali.

Bersyukur sajalah diberi mata dengan yang lebih tajam dari mata orang-orang pada umumnya, karena toh tiap orang memiliki kondisi fisik dengan keistimewannya masing-masing termasuk saya yang mata seperti ini. Saya menulis ini bukan bermaksud untuk hal negatif hanya mengeluarkan uneg-uneg yang selama ini saya simpan dalam hati. Rasanya lega sekali setelah nulis ini di blog pribadi jadi merasa tidak terbebani dengan komentar-komentar orang lain hahaha.
 
Dan bagi teman-teman yang memiliki keistimewaan fisiknya bersyukurlah pada sang pencipta karena itu adalah ciri khas dalam dirimu. Percayalah bahwa fisik kita sesungguhnya istimewa. Dan kalau boleh meminta pada teman-teman, jangan pernah lagi menjudge se-enak-nya kalau mata saya ini sinis terhadap kalian. Dan saya juga tidak bermaksud untuk membela diri hanya saja saya kurang nyaman saja ketika saya tahu kalau saya sering di nilai seperti orang sombong, galak, sinis dan lain-lain. Dan ternyata belum banyak teman-teman yang benar-benar mengenal saya secara personal. Duh!

You Might Also Like

84 komentar

  1. pedulikan org lain sis... yg ptg kita tahu siapa kita..keep strong!! =)

    BalasHapus
  2. sebenernya kalo diliat dari kacamata islam, manusia yang terlahir dalam keadaan sempurna secara fisik misalnya terlahir sebagai pria atau wanita cantik dengan fisik yang sempurna (tidak ada cacat) justru sebenernya ini adalah ujian terberat baginya ketimbang yang mempunyai fisik yang kurang sempurna

    BalasHapus
  3. Coba kalau liat orang pakai senyum lebar yg giginya keliatan pasti dibilang ramah. Hahahaha

    BalasHapus
  4. Kalau diliat liat emang tajem banget, sih. Tapi justru malah kelebihan bukan kekurangan.

    BalasHapus
  5. bagus dong Wid :)

    jadi enggak perlu pake eye liner atau maskara lagi untuk mempertajam mata kamu :)
    udah lahiriah dikasih mata yang bagus syukuri aja alhamdulilah heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Justru aku malah lagi seneng pake eyeliner dan maskara karna selain mataku tajam plus mataku juga kecil ukurannya hehe.

      Hapus
  6. Bukankah mata yang tajam itu cantik...semua itu adalah anugerah
    Jangan peduli kata kata orang...yang penting kita positif saja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah di syukuri mrs. fidah :)

      Hapus
  7. haha.. masih mending.. kalo aku malah ibuku sendiri yang negur. "jangan kayak gitu ngeliat orang. gak baik. matamu itu sinis banget." ya sepontan ak kaget kan.. nah dari situ ak mulai menyadari dan mencoba buat belok. nayatanya mataku emang kadang sipit. apalagi kalo udah kena cahaya.

    yap. tetap bersyukur. dan tetap aja berbuat baik. toh nanti yang suka menilai kita salah akan tau dengan sendiri. karena, perbuatan itu lebi berbekas daripada sekedar persepsi ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah sama punya bentuk mata yang sinis juga *tooos* hihi.

      Hapus
  8. Tatapan mata kadang memang membuat salah persepsi buat pemilik mungkin biasa saja tapi dimata orang lain terlihat sinis tapi kalau nggak merasa ya enjoy saja kan dari sononya

    BalasHapus
  9. Ah, Wilda gak galak kok, baik lagi. Tetap semangat ya, kok malah kayak si #salahbeli :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh jangan di samain sama si #salahbeli dong xD

      Hapus
  10. Jangan dengerin apa kata mereka mbak Wid. Mereka nganggep mbak Wida cuek, sinis, jahat, kayak ibu tiri, dll. kalo aslinya emang mbak Wid baik ya cuek aja. :)
    Tapi dari foto emang mata mbak Wid menyiratkan kesinisan sih. hehehe

    Jangan dengerin kata gue juga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau ada matahari mataku nggak bakalan keliatan sinis ciyus deh Azka :))

      Hapus
  11. yaah, sebodo amat deh ya Mbak Wid :D kadang emang gitu kok, temen-temen kita nggak tau kita luar dalam. Yaaah, kita sendiri yang tau gimana kita. Jadi perkataan orang lain, lewat aja lah yaw :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Diri sendiri dan Tuhan yang tahu diri kita seperti apa :)

      Hapus
  12. Haha,, kita hampir sama.. kalo aku punya mata minus, pas gak pake kacamata, kalo ngeliat apa2 sambil ngerutin mata kaya orang sinis gitu.. pernah dimarahin dipikir aku gak sopan.. padahal emang gak keliatan.. wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kaya serba salah ya mbak Meriska haha.

      Hapus
  13. Wah sama nih mbak. saya juga kalo orang baru ketemu dikiranya galak gitu. padahal mah kalo udah kenal, boro-boro galak, marah aja susah. orangnya becanda mulu.
    bahkan sahabat saya sampe sekarang yang udah tau saya, kalo saya lagi serius dan ngelirik dia masih takut katanya galak. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. *tooosss* aku juga gitu sih kalau udah kenal senengnya becandaan sampe ketawa-ketawa gitu lah xD

      Hapus
  14. Sama Wid. Aku juga sering dibilang gitu. Muka jutek, sombong. Padahal memang muka aku begini hahahaaa
    Kadang kesel juga sama orang yang cuma liat fisiknya doang. Nggak tau bagaimana karakter kita yg sebenernya, eh udah langsung nge-judge aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mereka belum tau sifat asli kita aja Wulan :)

      Hapus
  15. kok sama sih wid...aku klo orang belum kenal deket pasti ngira aku sombong pendiem dll, soalnya alisku tebal hahhahaha

    mata yang tajam justru jadi karakter kok wid ;D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rata-rata kek gitu ya orang-orang mikirnya xD

      Hapus
  16. biarlah anjing menggonggong khafillah tetep berlalu mbak.

    yg penting mbak wida nggak seperti yg mereka kira

    BalasHapus
  17. Ya mereka bilang gitu soalnya mereka nggak mau kenalan sama mbak Wida sih.. coba kalau udah kenalan orangnya kan baik ya.

    Mending punya mata tajam, daripada nggak punya mata hayo..

    BalasHapus
  18. Matanya tajem banget
    Boleh minjem engga?
    Buat ngiris bawang

    BalasHapus
  19. Berkarya slalu aja kali yah, acuhkan cibiran2 gak penting. Smangat kaka

    BalasHapus
  20. iya wid, kalau yang bilang gitu udah kenal kita luar dan dalemnya, pasti langsung ilang pikiran yang kayak gitu. intinya kenal dulu aja sebelum judge, gitu haha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Akan lebih asik mungkin ya hehe.

      Hapus
  21. Hahahaaa ayo kenalan lagi lebih dekat, siapa tahu dirimu lucu. Orang memang bilang mata itu jendela hati tapi kan nggak mutlak juga. Apalagi skrg makin banyak yg pinter pura2. Mataku sipit, sblm berjilbab srg dikira Tionghoa, didaerahku byk Tionghoa berkulit coklat. Kalau skrg sih tinggal maskara tebel aja :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha dikira orang Tionghoa segala :))

      Hapus
  22. Jangan pedulikan orang yang menilai hanya dari luarnya saja, yang tahu keadaan kita yang sebenarnnya hanyalah kita sendiri 'kan? Salam kenal..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi Maman! Terima kasih sudah berkunjung yaa. :)

      Hapus
  23. Amazing. Matanya emang tajam mba Wida, setajam silet, hehehe... Yang penting tetep syukuri apa yang udah dikasih yaa...

    BalasHapus
  24. Memang ngeselin yak orang-orang yang nge-judge cuma dari penampilan fisik. Huhu. Sabar ya, Wid. Menurut aku yang keramahan itu dilihat dari perilaku, bukan dari mata.

    Aku juga kesel sama orang yang kenal sama aku tapi masih suka ngatain. Bibir bawahku rada tebal daripada bibir atas. Nah temen-temenku pada ngatain, "Cha, coba mingkem! Bibirmu itu loh mau jatoh! HAHAHA" Huhu. Kusedih dikatain dari fisik :(

    BalasHapus
  25. Widaaa.. kamu nggak sendirian *nyanyi ala Tipe-X*
    aku juga kadang sering dijudge jutek dan sombong cuma karena aku terlihat cuek. padahal sebenarnya nggak gitu juga, nggak seperti yang mereka pikirkan.
    tapi ya sudahlah, langkah kita jangan sampai terhenti hanya karena komentar orang :)

    BalasHapus
  26. wkwkwk.. aku sering dikatain sinis, gara2 katanya mukaku jutek, padahal aku orangnya bingung harus gimana kalau ketemu orang yang baru dikenal, daripada dikata sok kenal, mending diem, eh dikatain sinis, sombong :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ternyata banyak juga yang punya mata tajam :D

      Hapus
  27. first impression emang gitu kan... tandanya mereka mau kenal lebih banyak tuh,

    BalasHapus
  28. kata orang2 mata ku juga tajam lho mbak, jadi kalo lagi kesel ya kaya burung elang gitu haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makin tajam makin serem liatnya aku hahaha.

      Hapus
  29. Mba.. Tapi kan syantik klo sharp eyes:D kadang penampilan selalu dinilai di awal yaaa huhuu. Menilai sebelum kenal..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sudah hal biasa seperti itu huhu.

      Hapus
  30. Jangan pedulikan kata orang, santai saja, cukup berbahagia selalu dan tersenyum selalu

    BalasHapus
  31. Keep calm and stay strong, Wida! :)

    BalasHapus
  32. hahahaha, kasihan juga saya mbak jadinya. tapi apa boleh buat, kan nggak ermaksud sinis, cuma orangnya aja yang nggak ngerti. jadi salah paham deh. yap, anggap saja itu "keiistimewaan fisik". hohoho

    BalasHapus
  33. sama nih. Bedanya kalo gue sering dikira sombong, sengak, jahat sama orang yang baru kenal. tatapan mataku + jarang senyum katanya, jadi terkesan sombong. heu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba sekarang tambah senyuman paling manis Yoga :D

      Hapus
  34. Duh, mereka-mereka itu antara lebay atau emang beneran takut cuma di tatap begitu. Masih mending begitu, daripada di tatap sama yang mata nya putih semua. Wkwkwk

    Kalo orang lain berkomentar ya dengerin aja. Jangan terlalu dibawa ke hati. Iya sih, setiap orang beda-beda. Tetep jadi diri sendiri aja, karena itu lebih keren. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mata putih semua duh lebih serem dong Wahyu xD

      Hapus
  35. mata tajam itu baguuus buat di make up. hihihihi mungkin orang2 sirik aja karena matanya mainstream xD *ceritanya menghibur*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ceritanya mataku juga dihias dengan eyeshadow smokey eyes haha.

      Hapus
  36. hai sist yg cakep salam kenal ya, dan uga buat yg udah komen diatas slm kenal jga,

    oiya sist ngk usah terlalu dipirkan hal semacam itu, krna tentunya masih ada hal2 penting yg lebih penting ketimbang ini, semangat ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semangat juga untuk Enas Nasrudin. Salam kenal juga ya :)

      Hapus
  37. jangan peduuikan omongan orang lain mba!

    BalasHapus
  38. Hahahah dibilang sinis yaaa, kalo aku suka nya di bilang biang ngamuk hahaha padahal hati nya selembut sutra haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hooh lembutnya sutra aja kalah sama hatinya mas cum wkwk.

      Hapus
  39. Memang jarang sih cewek bermata tajam. Padahal tajamnya mata belum seberapa dibanding tajamnya lidah. Lebih baik bermata tajam daripada mulutnya yang tajam. Tapi jangan sembarangan membawa senjata tajam.

    Haduuuhhh.. nulis apa sih inih??? Jadi lieur... hahaha...

    Intinya mah, salam kenal ya, Neng. Walaupun bermata tajam, tapi tetep manis, kok... #ups, #modusss

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal kembali, Tatang :)

      Hapus
  40. Penilaian fisik emang selalu ganggu ya. Padahal tubuh kita, yang menurut mereka nggak sempurna, itu semua udah ciptaan Tuhan. Kita mah terima jadi aja. Mereka malah protes.

    BalasHapus
  41. Well, begitulah Wid, kadang orang emang lebih tertarik menilai seseorang dari tampilan fisiknya, padahal apa yang terlihat belum tentu sesuai dengan kenyataan. Meskipun sakit pas dengernya, tapi coba diabaikan aja, toh itu "keunikan dan keistimewaan fisik yang ngga semua orang punya". Stay strong, Wida :D

    BalasHapus
  42. hahah resiko ya mbak, tapi ya biarkan aja biar gak diganggu orang gak dikenal karena uda takut duluan hehehe

    BalasHapus