Terjebak Friendzone (?)

Pernah berada di posisi yang serba salah? Yup, saya sendiri pernah ngalaminnya, bahkan saat ini sedang mengalaminnya. Mungkin tulisan ini ...

Pernah berada di posisi yang serba salah?

Yup, saya sendiri pernah ngalaminnya, bahkan saat ini sedang mengalaminnya. Mungkin tulisan ini sedikit agak 'lebay' dari biasanya karena tulisaan ini akan membahas soal perasaan hati. Tapi tidak apa-apa ya sesekali saya ingin berbagi disini tapi tidak akan sering karena menurut saya itu tidak seperti profesional saja hehe.

Begini, sebetulnya saya dengan seorang lelaki (sulaiman : red, nama disamarkan) tidak memiliki status yang serius selain 'teman' tapi melihat dia jalan dengan orang lain ko perasaan saya terasa sakit dan nyesek. Saya tidak ingin menamai perasaan ini dengan kata 'cemburu' sebab nanti saya akan menjadi salah paham. Saya juga menghargai status saya dengan dia hanya sebagai teman saja dan tidak ingin rusak begitu saja karena munculnya sebuah cinta.

Saya akuin perkenalan saya dan dia memang belum lama tapi perasaan nyaman sudah datang mendahului. Saya tidak mau juga terjebak adanya friendzone antara saya dan lelaki itu! Apakah lebih baik, saya ini menjauh atau bersikap biasa saja sebelum adanya pertemanan kami mulai akrab dan perasaan saya juga mulai menjadi-jadi? Jujur saja, lelaki itu sangat perhatian sekali kepada saya seperti seorang pacar tapi saya juga tidak mau begitu terlena dengan perhatian yang dia berikan kepada saya.

Kalau saja tadi siang saya tidak buka akun facebook pribadi mungkin saya tidak akan merasakan patah hati. Hahaha sedikit lebay memang tulisan ini tapi biarlah ini akan mengisi blog personal tiap minggunya.

Sudahlah, ini hanya perasaan saya yang terlalu berlebihan dan nggak pantas saya namain ini cemburu kepada lelaki itu. Dan juga saya harus terbiasa menerima dia hanya sebagai teman saja tidak lebih. Yup, TEMAN!

You Might Also Like

74 komentar

  1. Huaaaa bingung ya mb wid, kadang hati ga mau mengakuin tp nyesek juga...tp kita sebagai perempuan juga kudu gengsi dikit sih hihi, bener klo dia dah ada gandengan mending memang anggep temen sih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku kudu piye toh mbak nit T__T

      Hapus
    2. tenang neng, ada saya disini :)

      Hapus
    3. curhat sekali2 lebay gak apa... drpd dibiarin di hati ntar tambah nyesek :)

      Hapus
    4. Ngeluarin uneg-uneg yaa xD

      Hapus
  2. Kalo udah friendzone gini emang suka serba salah.
    Ya bagaimanapun nantinya, semoga hati ini jatuh sejatuh-jatuhnya pada orang yang tepat ya. :)

    BalasHapus
  3. Duh prenjon. Mau cemburu, tapi nggak ada hak. Statusnya jg nggak ada. Serba salah banget ya, Wid.
    Aku jg pernah ngalamin soalnya :")

    BalasHapus
  4. saya sih yes, entah mas anang.
    kalo terjebak friendzone sebaiknya cicing ajah yah, abaikan tatap masa depan yang lebih baik terkadang terlalu sering menoleh kebelakang jadi patubruk sama yang lain tuh ya

    BalasHapus
  5. kalau sudah kejebak friendzone udah ngga bisa ngapa2in lagi deh. susah mau dipaksain. soalnya klo jadian pun yah paling bergerak ditempat klo putus malah jadi ngga teguran

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kaya abg aja ya udah putus nggak teguran lagi -__-

      Hapus
  6. Friendzona itu zona sajengkal dari pandangan ... ha ha ha
    Cukup berpikir yang baik dan try to choose to be happy

    BalasHapus
  7. Ya udah neng kalo serba salah diem aja
    Jangan ngapa~ngapain
    Kok buka akun fb pribadi disalahin?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Abis buka fb ga sengaja liat upload fotonya dia, niki :(

      Hapus
  8. Menurut saya bersikap biasa aja mbak Wida, ngga apa patah hati asal jangan lama-lama, terus cari teman baru lagi ya :)

    BalasHapus
  9. hayooo sulaimaaan yg namanya disamarkan, bacalah blog ini dan sadar... kamu sudah membekaskan luka di hati wanita pemilik blok iniiiii, tutup lukanya... sssilumaaaan.. eh sulaimaaaan yg namanya disamarkan

    BalasHapus
  10. Hahahahaha tapi nyatanya kau memang sedang cemburu kawan

    BalasHapus
  11. Sedih, Wid. Kita jadi bingung mau nyalahin siapa atas sakit hati kita atas friendzone. Nyalahin dia, kita nggak punya hak. Nyalahin diri kita, bukan kita yang salah dan bukan maunya kita juga buat ngerasain itu. Nyalahin keadaan, juga nggak bener. Strong yaaaa. :') *dekap erat Wida*

    BalasHapus
  12. Wah sulaiman sudah sudah mempermainkan hati seorang wanita kalo doi sampe tahu bisa GR Tuh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tidak ada yang di permainkan ko mas dwi :)

      Hapus
  13. Pengalaman aku mah friendzone itu untuk selingkuh atau memanfaatkan situasi doang

    BalasHapus
  14. Mmm.. aku sebenarnya sekarang juga lagi ngalamin sih. cuma bedanya sama mbak Wida, aku di posisi yang disukai *eheem.. kepedean* hahhaa. jadi ceritanya aku punya temen cowok, kita emang sering jalan bareng sih, baik berdua ataupun rame-rame. tuh cowok udah ngakuin sih kalo suka sama aku, tapi nggak bilang ke aku langsung, malah curhat ke temen aku *dan temen aku bilang ke aku ckkckck*. tapi akunya sampai saat ini masih nganggep dia temen sih. ya amplop jadi aku yang curhat *tepuk jidat*.

    coba mbak Wida pastiin dulu, itu cewek yg jalan ama cowok yang mbak suka beneran pacarnya atau bukan. siapa tau bukan. lagian mbak bilang tuh cowok perhatian banget sama mbak. nah coba dilihat apakah sama teman-teman yang lain dia juga seperhatian itu. kalau ternyata tidak, jangan-jangan sebenarnya itu cowok juga suka ke mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ih nggak apa-apa kak heheh

      Kalau nanyain nanti di bilang kepo lagi sama dianya kak =D

      Hapus
  15. Ceritanya ditahan-tahan gitu ya, Wid? Nggak dikeluarin semua unek-uneknya. Ehehe. :)))
    Emang pas buka Pesbuk kenapa?

    Sabar aja, Wid. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak ah Yog nanti dikira acaranya Uya Kuya ngeluarin semua unek-unek haha

      Iya pasti, Yog ;)

      Hapus
  16. Kalau udah urusannya sm hati emang repot.. hehehe,,

    BalasHapus
  17. maafkan saya neng, telah bikin patah hati :)

    BalasHapus
  18. jangan baper kakaaaakkkk :'D

    BalasHapus
  19. Duh kalau baca yang beginian teringat ke 15 tahun yang lalu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berasa kembali muda yah kang hihi.

      Hapus
  20. Cowok mana yang tega friendzone cewek gini. Gue tabok juga nih cowoknya.

    Kalo kasus kayak gini gue juga bingung, sih. Ini yang salah cowoknya karena kasih perhatian terlalu berlebihan, atau si ceweknya yang ke geeran??

    Apapun itu, semangat!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak ada yang harus di salahkan ^^

      Hapus
  21. Ampun ._. nggak ada yang lebih serba salah dan bikin canggung dari ngerasain friendzone :'

    BalasHapus
  22. Friendzone itu menguras hati, dan terkadang suka bikin cemburu meski tahu bahwa tak ada hubungan apa apa dengan dirinya, "sebatas teman tak boleh cemburu", kilahnya

    BalasHapus
  23. Hallo WidaZee Maaf banget, ya. Baru sempet mampir. :D

    OW, ya.. Sebenarnya gue juga bingung kok ada cowok yg tega bener buat cewek bernama Wida ini masuk ke FriendZone Emang cowoknya kek mana, sih? PEnasaran gue.

    Ya, kalo emang baru kenal. Sebaiknya jgn gampang Baper, mending santai aja. Emang, sih serba salah. Tapi mau gimana lagi. Itu cara terbaik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setelah selesai nulis tulisan ini hati udah mulai tenang dan nggak baper lagi ahaha

      Hapus
  24. ini persis kayak kasus temanku wid. akhirnya tmnku itu gak bisa nahan perasaannya lagi. trus ngungkapin ke cwonya (yg cwok, tmnku juga sih). dan yg cwok cuma jawab. kita temanan aja.

    buum !

    BalasHapus
  25. Waduh baper nih mbak ya kalau bahas soal hati. Kalau saya sih ( dulu ) menemukan cowo yang gitu saya anggap temen aja terus, soalnya perempuan kan butuh kepastian *tsaaah

    BalasHapus
  26. Kenapa sih banyak banget cewek yang merasa terjebak dalam posisi ini? Hmm... apa iya semua cowok php? Atau jangan-jangan cewek2nya aja yang beper? Hahah..

    Udah makanya projomblo aja Wid. Enak, gak perlu ribet soal cinta-cintaan.. Toh nanti pada waktunya jodoh juga dateng. Sekarang mending fokus karir dulu. Hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku nggak mau nyalahin siapa-siapa soalnya ini datang tiba-tiba, Ta :)

      Balance aja lah aku mah Ta hahah

      Hapus
  27. Kalo kata orang, ngerasa patah hati setidaknya membuktikan kalo kita masih punya hati. dan bisa bertindak untuk tidak melakukan hal yang sam apada orang lain.

    aku nggak tau mau ngomentarin apa, yang namanya friendzone mah posisinya gajelas. cuma bisa diem dan merenung. :(

    BalasHapus
  28. pastikan perasaan kamu ke dia seperti apa mbak, kalau memang suka, kasih dia sinyal donk biar bisa direspon sama dia.

    BalasHapus
  29. ciiieeehhh tak sengaja ku lewat depan rumahmu... eh ada tenda biru wkwkw...

    BalasHapus
  30. friendzone itu apaan yah? makanan gitu? hahahaha.. entahlah g pengalaman soal beginian, kalau nembak duluan takut salah nanti

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aduh jangan sampai nembak deh x__x

      Hapus
  31. Waduh prenjon. Huhuhu. Nggak kuat adek bang xD

    BalasHapus
  32. It's okay Wid numpahin apa yang kita rasa ke blog pribadi, sepanjang ngga menyinggung SARA. At least setelah nuangin ini, jadi berasa plong kan, meski mungkin belom menyelesaikan masalah.

    Hmh, friendzone... sulit juga ya posisinya. Nyalahin perasaan juga ngga bisa, karena emang udah normalnya begitu, akan merasa nyaman kalo ada yang bisa membuat nyaman *halah*
    Mending fokus ke hal-hal yang bisa ngalihin pikiran dari dia, kalo semakin dipikirin khawatirnya semakin sendu. Just try to be strong.

    Sabar ya Wid :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi kalau friendzone itu mesti gimana dong baiknya? ada saran? haha

      Aku udah mulai membiasakan diri ke semula lagi deh kak Bayu, biar nantinya nggak sakit ati banget kalau nggak jadian wkwk

      Oke thanks ya kak Bayu ^^

      Hapus
  33. Friendzone, ya. Gue belum pernah ngerasain kayaknya. Tapi kalo secara nggak sadar mungkin pernah. Kalo kata temen-temen, sih, rasanya nggak enak. Yang penting kuat ajalah, namanya juga udah melibatkan perasaan.

    Sotoy banget, kan, gue?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan deh kalau boleh saran, kamu jangan terjebak sama yang namanya friendzone kalau kamu nggak mau sakit ati hihi

      Hapus
  34. wahahaha yang begitu mah cerita cerita lama, banyak yang begitu, yang pasti serius ya yang menikahi heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyalah yang serius pasti menikah dududu

      Hapus
  35. Friendzone yah, mau di ungkapin resiko persahabatan rusak kan nyeseuk, gak di ungkapin ya nyeseuk juga.

    BalasHapus
  36. makasih sharingnya, semoga makin sukses ya

    BalasHapus