Belum Perang tapi Sudah Nyerah Duluan

Rasanya seperti mimpi tapi itu kenyataan. Dia bener-bener aneh tapi juga bikin hate gemetar. Tanpa disangka-sangka gue sempat speechless mal...

Rasanya seperti mimpi tapi itu kenyataan. Dia bener-bener aneh tapi juga bikin hate gemetar. Tanpa disangka-sangka gue sempat speechless malem itu, karena membaca isi pesan BBM dari dia yang isinya gini "Apa sayang". Gue bener-bener speechless banget dong saat itu setelah membaca pesan BBM dari dia, yang biasanya orang itu lempeng-lempeng aja kayak jalan tol tapi malem kemaren bener-bener bikin hati gue ngefly. #OhIndahnyaCinta wkwk

Seneng deh, akhirnya sedikit demi sedikit dia mulai memperlakukan gue seperti pacarnya gitu. Mulai basa-basi yang gak jelas, perhatian, dan ngucapin kata-kata sebelum gue tidur dan mengakhiri chatting sama dia #OhSoSweetnya

Dan gue gak mau mengakhiri chatting sama dia gitu aja dong, kan gue mau lebih lama chatting dan makin akrab sama itu orang tapi dia malah gue nyuruh tidur karan jarum jam sudah nunjukin ke arah jam 11 malem. Gila, berputarnya waktu emang gak kerasa banget. Tapi gue nggak nyerah gitu aja, gue mulai cari-cari alasan supaya gue terus bisa chatting sama itu orang. Dan apa yang terjadi itu orang malah tidur duluan, ah sialan maen ninggalin aja x_x

Keesokan harinya...

Gue buka facebook dan gue juga buka youtube, ceritanya gue mau cari lagu yang agak-agak melow gitu lah. Bukan karena gue lagi galau atau belom bisa move on atau apalah itu, tapi emang gue lagi suka banget dengerin lagu itu. Dan gue coba share ke akun facebook gue, ternyata oh ternyata facebook gue ada yang stalk. Dan yang stalk itu cowok yang bisa di bilang lagi deket sama gue guyssssssss :'(

Terus dia langsung bikin status di facebook dan di bbm, ceritanya sih nyindir gue. Iya gue juga nyadar, gue salah karena gue udah bikin dia kesel dan kecewa karena gue ngepost lagu itu.

Gue coba minta maaf sama dia, tapi dia kayaknya gak mau maafin gue deh karena sikap gue yang bodoh ini. Tapi setidaknya gue udah berusaha buat dia percaya bahwa gue itu udah bener-bener move on dari mantan gue, lalu gue coba bujuk dia dengan memberi dia pengertian tapi gagal.

Gue bingung banget, apa dia pantas buat gue perjuanganin sedangkan dia memiliki karakter yang mudah marah dan kecewa sama orang lain dan susah untuk mengerti seseorang. Dan apa gue pantes dapetin dia, dan memperjuangkan dia sedangkan dia? Gue gak tau apa dia sama seperti gue yang memperjuangkan dia untuk mendapatkan hatinya.

Tapi dia malah memilih untuk mengakhiri kontekan sama gue, sakit hati sih sakit hati tapi nggak gitu juga kali. Gue juga pernah ngerasain sakit hati kek gitu tapi gue mencoba untuk mengerti dan menerima nggak nyerah gitu aja. Oke, gue ngerti lah dia kecewa sama gue dan mungkin marah sama gue. Tapi dia juga harus bisa maafin gue dong jangan pergi gitu aja seenaknya aja #ParahMen

Buat kamu yang berinisial M R D A semoga mengerti dengan kata-kata ini :
"Orang yang mencintai akan mencari jalan keluar, bukan melepas dan lepas tangan gitu aja dan jika ingin bermimpi maka cepatlah tidur. Tapi bila ingin membuat mimpi itu menjadi kenyataan maka cepatlah bangun".


Salam,

Admirer

You Might Also Like

15 komentar

  1. Kalo ngelindur lain lagi urusannya ya mbak :)

    BalasHapus
  2. Cowoknya kok gitu sih. Kalo emang serius sama kamu pasti balik atuh neng.

    BalasHapus
  3. geura nyeuseuh hayoh wae ngagalau :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah didinya ge sarua ngagalau :P

      Hapus
  4. Jngan Galau terus deh mbak :D , mending BW aya yuk biar gax mumet trus tuh hatinya ahahhaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan hati yang mumet tapi kelapa eh kepalanya hehehe

      Hapus
  5. sejak dulu begitulah cinta,,, mendingan ngeblog aja,,, :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setiap hari saya selalu ngeblog mas haha

      Hapus
  6. ahh semua itu bisa berubah Mbak
    nggak prinsip-prinsip amat.
    dengan saling mengenal dan mengingatkan, semuanya akan menjadi baik nantinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bisa berubah kan manusia itu labil hahaha

      Hapus